Biokimia darah - transkrip

Analisis darah biokimia adalah metode pengujian darah, yang sering digunakan dalam terapi, rheumatologi, gastroenterologi dan bidang kedokteran lainnya. Ini adalah analisis laboratorium yang paling akurat mencerminkan keadaan fungsional sistem dan organ.

Glukosa dalam biokimia darah

Sekitar sehari setelah pengiriman darah, Anda akan menerima hasil biokimia. Mereka akan menunjukkan jumlah konten dari berbagai zat. Cukup sulit bagi seseorang tanpa pendidikan kedokteran untuk memahami hasil analisis secara independen. Tetapi hari ini interpretasi analisis biokimia darah selalu melekat pada institusi medis.

Kandungan gula dalam darah adalah indeks metabolisme karbohidrat. Dalam norma glukosa sebaiknya tidak lebih dari 5,5 mmol / l dan tidak kurang dari 3,5 mmol / l. Peningkatan yang stabil dalam indikator ini paling sering diamati ketika:

Jika Anda memiliki kadar glukosa yang lebih rendah dalam biokimia total darah, transkrip akan menunjukkan bahwa Anda mengalami overdosis insulin, kegagalan kelenjar endokrin atau keracunan berat yang disertai oleh kerusakan hati.

Pigmen dalam biokimia darah

Dalam decoding dari tes darah untuk biokimia, jumlah pigmen-bilirubin langsung dan bilirubin dari total selalu ditunjukkan. Norma total bilirubin adalah 5-20 umol / l. Perubahan tajam dalam indikator ini adalah karakteristik untuk berbagai penyakit hati (misalnya, hepatitis dan sirosis), jaundice mekanik, keracunan, kanker hati, cholelithiasis dan kekurangan vitamin B12.

Norma dari bilirubin langsung adalah 0-3.4 ╬╝mol / l. Jika Anda telah melakukan biokimia darah dan indikator ini lebih tinggi, decoding dapat menunjukkan bahwa Anda memiliki:

Lemak dalam analisis darah biokimia

Ketika metabolisme lemak dipecah dalam darah, kandungan lipid dan / atau fraksinya (ester kolesterol dan trigliserida) selalu meningkat. Interpretasi dari indikator ini dalam hasil tes biokimia darah sangat penting, karena mereka sangat penting untuk evaluasi yang benar dari kemampuan fungsional ginjal dan hati dalam berbagai penyakit. Biasanya harus:

Air dan garam mineral dalam biokimia darah

Dalam darah manusia ada berbagai zat anorganik: kalium, asam folat, zat besi, kalsium, magnesium, fosfor, natrium, klorin. Pelanggaran metabolisme air-mineral apa pun sangat sering diamati dalam bentuk parah dan ringan diabetes mellitus, sirosis hati dan masalah jantung.

Biasanya, kadar potasium harus berada pada kisaran 3,5-5,5 mmol / l. Jika ada peningkatan konsentrasi, maka dalam menguraikan biokimia darah untuk wanita dan pria itu akan menunjukkan bahwa ini adalah hiperkalemia. Kondisi ini merupakan karakteristik hemolisis, dehidrasi, gagal ginjal akut dan insufisiensi adrenal. Penurunan tajam dalam kandungan potasium disebut hipokalemia. Kondisi ini merupakan tanda gangguan fungsi ginjal, cystic fibrosis, kelebihan hormon di korteks adrenal.

Dalam analisis analisis biokimia darah, norma natrium adalah 136-145 mmol / l. Peningkatan indikator ini paling sering menunjukkan pelanggaran fungsi korteks adrenal atau patologi hipotalamus.

Norma klorin dalam darah adalah 98-107 mmol / l. Jika indikatornya lebih besar, orang tersebut mungkin mengalami dehidrasi, keracunan salisilat atau disfungsi adrenokortikal. Tetapi penurunan kandungan klorida diamati dengan muntah, peningkatan volume cairan yang signifikan dan keringat berlebih.